Minggu, 29 Januari 2012

COMPENSATION / EQUALISASI - Teknik Frenzel

1. FISIOLOGI EQUALISASI







  • Bagian yang mengarah ke paru paru disebut Trakea (Trachea) tersebut. Hal ini dapat dibuka atau ditutup oleh epiglotis.
  • Bagian yang mengarah ke perut disebut kerongkongan (Esophagus) ini. Hal ini dapat dibuka atau ditutup tetapi selalu tertutup kecuali selama tindakan menelan.
  • Air yang mengalir ke dalam atau ke luar paru paru dapat diarahkan oleh langit-langit lunak (soft palate). Jika langit langit lunak dalam posisi NETRAL (seperti yang ditunjukkan di atas), maka udara bebas mengalir melalui kedua hidung dan mulut.
  • Jika langit-langit lunak dinaikkan, rongga hidung (Nasal Cavity) tertutup, dan udara dapat mengalir hanya melalui mulut
  • Jika langit-langit lunak diturunkan, rongga mulut tertutup, dan udara dapat mengalir hanya melalui hidung.
  • Buka pada celah eustachio (eustachian tube) yang berada di rongga hidung. Kunci untuk equalisasi telinga adalah paksa kuat udara masuk ke dalam celah eustachio.

TEKNIK FRENZEL


Lidah bertindak sebagai piston, dengan menyodorkan lidah belakang dan atas, seluruh volume tenggorokan udara dihilangkan. Udara haurs keluar ke suatu tempat. Udara akan mencoba masuk ke paru-paru, tetapi epiglotis dalam posisi tertutup. Udara akan mencoba masuk ke perut tapi kerongkongan (esophagus) tertutup. Udara akan mencoba keluar melalui hidung, tetapi hidung dipencet oleh jari. Satu-satunya tempat untuk keluar adalah celas eustachius. Tekanan udara dipaksa masuk ke dalam celah eustachio hanya dibatasi oleh kekuatan lidah. Lidah sebaiknya sangat kuat. Lidah dapat memberikan teakana udara yang cukup unutk pecah gendang telinga.

Untuk melakukan teknik Frenzel :
  1. Jepit Hidung.
  2. Isi mulut anda dengan sedikit udara.
  3. Tutup epiglotis
  4. Pindahkan langit-langit lunak ke posisi netral.
  5. Gunakan lidah sebagai piston dan udara mendorong menuju bagian belakang tenggorokan anda.

Sayangnya, kebanyakan orang tidak tahu bagaimana mengontrol epiglotis atau langit-langit lunak dan yang paling orang tidak tahu bagaimana menggunakan lidah sebagai piston. Tujuan dari dokumen ini adalah untuk menggambarkan langkah demi langkah prosedur untuk mempelajari setiap langkah-langkah di atas.

Langkah langkah individu yang harus dipelajari dapat dibagai sebagai berikut :

1. Belajar mengisi mulut dengan udara.
2. Belajar mengendalikan epiglotis.
3. Belajar mengendalikan langit-langit lunak.
4. Belajar menerapkan "blok lidah"
5. Belajar menggunakan lidah sebagai piston.
6. Belajar mengendalikan langit-langit epiglotis dan lembut secara independen
7. Gabungkan keseluruhan bersama sama.
8. Mengujinya di dalam air.


LANGKAH 1. BELAJAR MENGISI MULUT DENGAN UDARA.

Isi pipi sampai seperti balon, dan tahan udara disana selama beberapa detik.
Lalu, dengan menggunakan pipi anda, tekan kembali udara ke dalam paru paru.
Ulangi beberapa kali, sampai anda bisa melakukannya.
Untuk melakukan 'mengisi pipi lengkap', mengisi pipi sampai merasa meledak.
Untuk melakukan 'mengisi pipi moderat' mengisi pipi sampai hanya mulai mengembang.
Ketika saya mengatakan "isi mulut anda dengan sedikit udara", maka lakukan "pipi mengisi moderat"


LANGKAH 2 : BELAJAR MENGENDALIKAN EPIGLOTTIS

Ada banyak cara untuk belajar untuk mengontrol epiglottis. Praktek latihan individu untuk memastikan bahwa anda memiliki kontrol yang sempurna atas otot-otot yang mengontrol.

Metode 1 : Berkumur Dengan Air
  1. Simpan air di mulut
  2. Dongakkan kepala ke atas, tapi jangan biarkan air mengalir ke dalam tenggorokan anda dan jangan menelan air.
  3. Bila air tidak masuk ke tenggorokan berarti epiglotis berhasil tertutup.
Metode 2 : Buang Napas dan Menghentikan Udara
  1. Buka mulut anda dan tetap terbuka lebar
  2. Hembuskan napas tetapi jangan sedikit udara apapun untuk keluar.
  3. Dengan kata lain, "tutup tenggorokan" dan menghembuskan napas terhadap tenggorokan tertutup.
  4. Tidak ada udara keluar karena anda telah menutup epiglotis.

Metode 3 : Menghirup Udara dan Menghentikan
  1. Buka mulut anda dan tetap terbuka lebar.
  2. Tarik napas tetapi tidak boleh udara apapun untuk masuk ke paru-paru.
  3. Dengan kata lain. "tutup tenggorokan" dan tarik napas terhadap tenggorokan tertutup.
  4. Tidak ada udara memasuki paru-paru anda karena anda telah menutup epiglotis
Metode 4 : Epiglotis Musik
  1. Seperti Metode 2, menghembuskan napas dengan tenggorokan yang tertutup. lanjutkan untuk coba menerapkan tekanan.
  2. Sekarang, hanya sekejap biarkan udara melalui, kemudian berhenti lagi. Ini seperti terdengar suara tersedak lucu.
  3. Biarkan udara keluar, menghentikannya, membiarkan udara keluar, menghentikannya lagi dan lagi secepat mungkin.
  4. Otot anda mengendalikan adalah epiglotis.
Metode 5 : Epiglotis Musik Saat Menghirup
  1. Seperti dalam metode 4 tapi menghirup, udara berhenti, biarkan itu berlalu, menghentikanya, biarkan itu berlalu.
  2. Terus berlatih metode 4 & 5 sampai anda telah menguasai epiglotis.

LANGKAH 3 : BELAJAR MENGENDALIKAN LANGIT-LANGIT LUNAK
  1. Tutup mulut anda.
  2. Tarik napas melalui hidung
  3. Buang napas melalui hidung
  4. Tarik napas melalui hidung
  5. Buka mulut anda
  6. Buang napas melalui hidung TIDAK ADA UDARA yang keluar dari mulut.
  7. Tarik napas melalui hidung TIDAK ADA UDARA mengalir ke dalam mulut.
  8. Tetap bernafas melalui hidung saja, sedangkan menjaga mulut anda terbuka.
  9. Sekarang, bernapas hanya melalui mulut anda, tanpa udara mengalir melalui hidung.
  10. Setelah anda yakin anda dapat bernapas baik melalui hidung atau mulut (menjaga mulut terbuka), lanjutkan ke langkah berikutnya.
  11. Tarik napas dalam-dalam melalui hidung.
  12. Buka mulut anda lebar-lebar dan tetap terbuka lebar.
  13. Mulailah menghembuskan napas sedikit hanya melalui mulut anda.
  14. Tetap menghembuskan napas, menjaga mulut anda terbuka lebar tapi buang napas hanya melalui hidung.
  15. Tetap menghembuskan napas, sekarang tukar hanya melalui mulut anda.
  16. Tetap menghebuskan napas perlahan, lakukan bolak-balik antara hidung dan mulut secepat mungkin.
  17. Cobalah hal yang sama ketika menghirup-menjaga mulut terbuka lebar, beralih cepat antar menghirup melalui mulut dan hidung.
  18. Ketika anda beralih kembali dan sebagainya, anda akan merasakan sesuatu yang lembut dan berdaging dibagian belakang atas anda tenggorokan bergerak. itu adalah langit-langit lunak. Anda menaikkan langit-langit lunak untuk bernapas melalui mulut. Lalu anda menurunkan langit-langit lunak untuk bernapas hanya melalui hidung.
  19. Terus mengulangi latihan diatas sampai anda bisa terbiasa menaikkan atau menurunkan langit-langit lunak.
  20. Ketika anda menghembuskan napas melalui mulut dan hidung, langit-langit lunak anda berada di netral posisi (atas maupun ke bawah).
LANGKAH 4 : BELAJAR UNTUK MENERAPKAN BLOK LIDAH

Sekarang anda harus belajar untuk menghentikan aliran udara dengan lidah anda
  1. Mulailah menghembuskan napas melalui mulut anda.
  2. Hentikan aliran udara dengan menutup mulut anda (pipi harus terisi sebentar)
  3. Tarik napas lagi, dan mulai menghembuskan napas.
  4. Hentikan aliran udara dengan menutup epiglotis.
  5. Jadi , anda sudah tahu ada dua cara untuk mencegah udara mengalir keluar dari mulut, anda dapat menutup epiglotis atau anda hanya bisa menutup mulut anda.
  6. Sekarang anda harus belajar cara ketiga untuk menghentikan udara mengalir keluar dari mulut anda.
  7. Tarik napas, buang napas perlahan-lahan dan melalui mulut anda, sambil mangatakan 'th' suku kata seperti pada kata "teater".
  8. Sekarang, menjaga lidah anda dalam posisi itu, menyentuh ujung lidah anda ke langit-langit mulut anda, tepat dibelakan gigi depan anda.
  9. Cobalah untuk menghentikan udara mengalir melewati lidah anda, dengan membuat segel dengan lidah anda. Ujung lidah anda menyentuh langit-langit mulut di belakang gigi depan anda, sisi lidah anda menyentuh langit-langit mulut anda hanya di geraham.
  10. Terus mengulangi langkah di atas sampai anda dapat menghentikan udara mengalir keluar dari mulut anda dengan menggunakan lidah anda.
  11. Pastikan anda tidak curang dengan menutup epiglotis atau menutup mulut anda. bibir anda harus tetap buka, dan rahang anda akan hampir tertutup- itu bisa dilakukan dengan rahang benar-benar tertutup atau hanya ditutup cukup sehingga gigi depan anda (atas dan bawah) saling bersentuhan.
  12. Setelah anda telah menguasai menghentikan udara dengan lidah anda, ingat apa yang anda lakukan dengan lidah ingat posisi lidah yang disebut "blok lidah"
LANGKAH 5 : BELAJAR UNTUK MENGGUNAKAN LIDAH SEBAGAI PISTON
  1. Cari snorkel
  2. pasang snorkeling dimulut anda
  3. Jepit ujung hidung anda
  4. Anda tidak dapat menutup mulut anda itu tidak akan berhasil anda harus menggunakan lidah anda.
  5. Dengan kata lain, menghisap udara melalui snorkel, kemudian menerapkan "blok lidah" kemudian mangangkat lidah anda mundur, untuk mendorong udara kembali ke tenggorokan dan paru-paru.
  6. Ketika melakukan hal ini, sisi lidah anda menyentuh gusi anda di atap mulut anda, dengan geraham anda. Ujung lidah anda menyentuh langit-langit mulut anda. Setelah anda membuat sebuah "segel" dengan lidah anda semua gigi berada sekitar 'ruang udara' dan semua udara di belakang lidah akan berada di "ujung ruang udara belakang" Ketika lidah anda dalam posisi ini, tidak mungkin untuk menghembuskan napas, lidah akan blok udara.
  7. Sekarang anda telah menguasai "menggunakan lidah sebagai piston" bagaimana untuk mendorong udara ke dalam paru paru anda menggunakan lidah anda.
LANGKAH 6 : BELAJAR UNTUK MENGONTROL LANGIT LANGIT EPIGLOTIS DAN LEMBUT INDEPENDEN.

Sayangnya epiglotis dan langit-langit lunak menyatu. Maksdunya sulit untuk menggerakan satu alis dan bukan 2 alis. Jika anda dapat memindahkan saatu alis dan bukan 2 alis, maka anda telah berhasil 'uncoupled' dua otot. Anda dapat mengontrol dua otot independen. Pada epiglotis dan langit-langit lunak yang menyatu. Ketika anda epiglotis menutup, anda hampir pasti meningkatkan langit-langit lunak anda (dengan demikian mencegah aliran udara melalui hidung) Ini adalah masalah . Untuk melakukan teknik frenzel, anda haurs belajar untuk menutup epiglotis sementara menjaga langit-langit lunak dalam posisi netral. Ini bisa sangat sulit dan memakan waktu untuk belajar dan sering bagian paling sulit dari seluruh teknik.
  1. Tempatkan jari telunjuk dan ibu jari dibawah lubang hidung anda, sehingga hidung anda tertutup.
  2. Ini harus mungkin untuk menghembuskan napas melalui hidung-hidung.
  3. Isi pipi sepenuhnya, sampai merasa meledak.
  4. Tutup epiglotis.
  5. Cobalah untuk menekan pipi anda dan memaksa udara keluar dari hidung anda.
  6. Anda harus merasakan udara melewati jari telunjuk dan ibu jari dan lubang hidung .
  7. Jika udara habis, udara kembali ke paru-paru anda dan epigltois tidak harus ditutup.
  8. Jika udara tidak akan pergi kemana-mana dan hanya jammed, itu berarti langit-langit lunak anda dinaikkan yang menghalangi jalan hidun anda. Mengulangi latihan langit-langit lunak untuk mendapatkan perasaan otot.
  9. Ulangi langkah diatas lagi, berkonsentrasi pada langit-langit tetap lembut lunak di netral posisi. Satu satunya cara anda dapat menekan pipi anda dan memaksa udara keluar dari hidung anda adalah jika langit-langit lunak dalam posisi netral.
  10. Jika anda masih tidak dapat menguasai latihan diatas coba berikut ini
  11. sekali lagi jepit hidung dengan lembut
  12. hembuskan napas 90% udara anda keluar mulut anda
  13. tutup mulut anda dan menghembuskan napas 10% terakhir dari udara anda ke pipi anda mengisi mereka samai terasa mau meledak.
  14. tutup epiglotis
  15. sekarang paru paru anda harus benar beanr ksosong dan pipi anda harus penuh, udara harus terjebak dalam mulut anda karena epiglotis tertutup
  16. sekarang tarik napas terhadap tenggorokan tertutup anda tentu saja udara tidak akan terburu-buru ke paru-paru anda, karena epiglotis tertutp. sebaliknya anda membuat vakum tidak nyaman di paru-paru anda.
  17. Menjaga vakum paru paru., sekarang mencoba menekan pipi anda dan memaksa udara di pipi anda keluar dari hidung anda. berkonsentrasi pada langit langit lunak. bersantai itu tetap dalam posisi netral. jika anda berhasil udara akan datang bergegas keluar dari hidung anda . jangan biarkan udara ke dalam paru paru.
  18. Terus berlatih latihan diatas sampai anda dapat mengisi pipi anda tutup epiglotis terasa pipi anda dan memaksa udara keluar dari hidung anda. Ketika anda melakukan itu, epiglotis tertutup dan langit langit lunak berada dalam posisi netral itu adalah keadaan otot yang anda harus ingat.
LANGKAH 7 : GABUNGKAN SELURUHNYA BERSAMA-SAMA
  1. Plug hidung anda.
  2. Isi udara dipipi anda sedikit
  3. tutup epiglotis dan menjaga langit-langit lunak dalam posisi netral, karena anda baru belajar.
  4. Terapkan blok lidah, dan angkat udara ke bagian belakang tenggorokan anda seolah-olah kemasan melalui snorkeling. Udara tidak bisa masuk ke paru-paru, tetapi sebaliknya, itu akan mengalir ke bagian hidung tapi karena hidung anda tersumbat, udara akan dipaksa ke dalam tube eustachius yang membuat telinga anda "pops"
  5. Setelah telinga anda "pops", anda dapat melanjutkan untuk menerapkan tekanan dengan lidah, gendang telinga luar membengkok. bahkan anda harus merasa seolah olah anda bisa memecahkan gendang telinga anda sendiri (luar), jika anda menerapkan tekanan yang cukup kuat dengan lidah anda (tentu saja jangan mencobanya) . Terus berlatih teknik frenzel di darat sampai anda dapat pop telinga anda langsung dengan cara menghubungknya anda hidung dan pop.
LANGKAH 8 : UJI DALAM AIR
  1. Pergi ke kolam renang yang dalamnya 10 M
  2. Turun ke 10-12 M terbalik tanpa equalisasi. Telinga harus terasa sakit sedikit.
  3. Sekarang, pasang hidung dan equalisasi anda harus dapat pop telinga anda secara cepat.
  4. Lanjutkan menerapkan tekanan dengan lidah anda sampai anda merasa telinga anda peregangan luar.
  5. Coblah lakukan hal yang sama di laut.





Tidak ada komentar:

Posting Komentar